Tips trekking di Gunung Anak Krakatau

Gunung Anak Krakatau (GAK) adalah bukit ketiga yang pernah saya daki. Tips ini saya tujukan khususnya untuk anak kota yang mungkin gak/belum pernah melakukan pendakian/trekking ringan.

IMG_9354

GAK ini medannya penuh dengan pasir dan bebatuan bekas lahar panas dan lahar dingin. Jadi kalau mau trekking ke sana dengan nyaman, ada beberapa tips seperti di bawah ini:

Pakailah sepatu gunung yang tertutup. Kalo adanya sendal gunung, bisa diakalin dengan menggunakan kaos kaki yang agak tebal. Jangan menggunakan sendal jepit atau sendal/sepatu cantik jika tak mau sendal/sepatunya rusak. Saat melangkah naik/turun, kaki kamu akan rada tenggelam dalam pasir, so kalo gak pake yang tertutup maka pasir dan bebatuan kecil akan mudah masuk ke alas kaki kamu dan membuat langkah menjadi kurang nyaman. Kalo udah rada siang, pasirnya akan cepat panas. Kalau gak pake alas kaki yang gak tebal/tertup maka kita bisa merasakan panasnya pasir vulkanik, hiiii.. Saat saya kesana, saya mengenakan sendal gunung seperti di bawah ini. Rada salah, mestinya pake kaos kaki tebal juga, biar pasir dan bebatuan kecil gak mudah masuk ke telapak kaki.
image

Bawalah masker penutup hidung dan mulut. Saat melangkah akan membuat pasir sangat halus beterbangan. Bayangin yang melangkah itu ada belasan, puluhan, bahkan ratusan orang di dekat kamu.
IMG_9347

Bawalah air minum dan cemilan. Di pulau dan Gunung Anak Krakatau ini ga ada orang jualan makanan, jadi mesti bawa sendiri. Biasanya tourguide bakalan bawain sarapan juga sih tapi makannya ga di atas puncak, melainkan di pantai.

IMG_9337

Be careful. Meski landai tapi pasir dan bebatuannya kurang ajeg. Jadi mesti hati hati banget, terutama saat mau foto foto. Terlalu fokus dengan gaya di kamera, jadi kurang waspada dengan pijakan bisa bahaya juga lho. Terus saling mengingatkan antar anggota tim seperjalanan.

Gunakan pakaian yang nyaman dan gak ribet. Jangan bawa hal-hal yang bikin ribet. Serius deh. Trekkingnya aja mungkin akan bikin kamu ribet, jadi jangan makin nyusahin diri sendiri (apalagi orang lain) dengan bawaan kamu yang super ribet. Hohoho…

Jangan buang sampah di sembarang tempat!
image

Mulailah pendakian dengan hati senang riang gembira! Ini akan menjadi salah satu perjalanan indah… 🙂

Happy traveling! 😀

Advertisements

Menanjak pasir di Gunung Anak Krakatau

Biasanya orang trekking ke Gunung Anak Krakatau (GAK) untuk menyongsong mentari terbit. Saya dan teman-teman gak mau ketinggalan aksi mainstream ini tentunya. Pukul 3 pagi kami bertolak dari Pulau Sebesi (satu satunya pulau di sana yang ada penduduknya, homestaynya traveler) menuju Gunung Anak Krakatau. Durasi perjalanan sekitar 2 jam. Pukul 5 pagi kapal kami berlabuh di sana. Buat kamu kamu yang mau kesana, bawalah kudapan dan air minum karena di sana gak ada kang jualan. Biasanya sih travel agent kita bakalan bawain makanan sarapan tapi dikasihnya pas setelah kita turun gunung.
image

Jam stengah 6 saya dan sebagian teman memulai pendakian. Iya, kami rada telat karena ngantri ke toilet dulu. So guys, sebaiknya paksain ke toilet saat masih di homestay sebelum berangkat. Saat kapal berlabuh di GAK, barulah minum air atau selama di perjalanan naik ke atas, biar gak ketinggalan kayak saya gini, hehehe…

Ini Pertama kalinya trekking dengan medan berpasir mulai dari pantai sampai ke puncak, full pasir!!
image

Medan yang lebih landai daripada saat trekking di pulau Padar Flores NTT yang penuh bebatuan terjal, tapi butiran pasir membuat langkah menjadi sangat berat! Sempet kepikir untuk ga ikutin jalur berpasir melainkan lewat jalur yang banyak bebatuannya, tapi gagal karena bebatuannya pun gak ajeg, diinjek malah lepas jatuh, makin berat. Bebatuan kecil dan pasir sering banget masuk ke sendal saya, bikin telapak kaki sakit.. Amat sangat disarankan untuk pake sepatu tertutup atau pake kaos kaki saat melakukan trekking di sana, biar pasir dan bebatuan kecil gak menghambat jalan atau bahkan mencederai telapak kaki.

IMG_9297

Saat sebagian teman udah sampe atas dan beberapa teman masih di bawah, saya terus bergumam nyemangatin diri sendiri, “little step, one by one, watch your step, watch your step, keep going, you will be there…”
image

Meeeen, langkah langkah besar saya hanya menghasilkan pergerakan kecil, ini sih dibutuhkan persistensi dengan endurance yg tinggi. Hal itu yang sepertinya lagi absen di diri saya saat itu, rasanya. Kayaknya extroversion saya lah yang mendorong saya hingga sampai atas!! Iya, kebutuhan untuk ketemu teman-teman saya yang sudah terlebih dulu tiba di atas menyemangati saya saat persistensi untuk terus berusaha lagi absen entah kemana, hehehe…. 😁😁
image

Pas lihat ke belakang, kaget juga. Meh! Udah sejauh ini saya menanjak. Malah jadi makin semangat untuk terus berjalan.
Dan finally! Tiba juga saya di atas. Sayangnya, mentari sudah keburu naik. Ah, yasudahlah.. Masih untung dapet sunrise di tengah perjalanan trekking tadi 🙂

IMG_9305
image

image

IMG_9325

Saya dan teman-teman pun berfoto dengan latar belakang puncak kawah Gunung Anak Krakatau. Kami memang hanya diperkenankan sampai ke ring dua kawah saja. Ah sampai situ aja susahnya pake banget, hehehe.. Boleh saja naik lagi hingga ring satu kawah tapi makin naik makin panas pasirnya dan makin tajam bebatuannya. Tapi jika sedang meletup letup biasanya sih ga dibolehin oleh penjaga ataupun tourguide kita.
image

Perjalanan turunnya lebih mudah dengan langkah yang lebih lebar lebar dan lebih cepat tapi dengan ditemani debu debu pasir. Sebaiknya memang pake masker nih, terutama yang punya masalah pernapasan.
image

Tiba di pinggir pantai, tour guide sudah menanti bersama tumpukan box makanan. Whoaaaa sarapaaannn!! Dengan porsi yang lumayan banyak untuk ukuran saya, kirain bakalan makan satu box berdua ama teman, ternyata saya bisa menghabiskannya sendiri, hehehe.. Ngabisin banyak energi banget tuh yah trekking 3 jam di Gunung Anak Krakatau.

IMG_9229

#KrakatoaTrip
#GunungAnakKrakatau