Antrean Panjang Dokter Beken

Seperti yang sudah diceritakan di postingan sebelumnya bahwa dokter kandungan yang kami pilih ini kebetulan cukup banyak direkomendasikan oleh para ibu ibu hamil se Bekasi. Boleh dibayangkan saban kontrol ke dokter ini, antrean pasiennya cukup banyak.

Biasanya kami check up itu di akhir pekan (Sabtu) karena kan kami berdua kerja dan lokasi kantor (gueeee) yang jauh dari RS. Kira kira begini proses yang saban cek kandungan kami lewati:

Suami dateng duluan skitar jm 6an ke RS untuk ambil nomer antrean. Mungkin karena sangking banyaknya, kupon antrean dokter Yuditya ini beda ama antrean dokter dokter lain. Sepagi paginya suami gue dateng, belum pernah dia dapet nomor antrean single digit, jadi yang dateng lebih pagi dari dia, banyak!!

Gue akan nyusul sekitar sejam kemudian agar bisa ditimbang dan dicek tensi, lalu dicatat dan buku hijau (semacam buku pasien untuk pantau catetan dokter gitu lah). Kemudian itu buku ditumpuk di antrean untuk pemanggilan di ruang konsultasi dokter.

Nah itu kira kira jam 7-8an.

Dokter mulai prakter jam 8 pagi. Sepanjang pengalaman gue kontrol, beliau kayaknya ga pernah telat ya, ada juga datang lebih pagi. Biasanya kita masih nunggu antrean untuk timbang dan cek tensi, dia udah lewat untuk masuk ke ruang konsultasi.

Setelah itu, gue dan suami sarapan dulu. Biasanya gue bawa dari rumah, atau pernah juga kami sarapan di depan RS. Banyak yang jualan gitu kalau pagi pagi. Di gedung rawat jalan lt 3 sebenernya ada kafetarianya juga tapi gak banyak pilihan dan cenderung mahal.

Lalu kami kembali ke area tunggu di depan ruang konsultasinya dan ngecek kami di urutan ke berapa. Yep, hanya untuk beberapa dokter yang pasiennya membludak saja yang sampe ditempelin kertas berisi list urutan pemanggilan pasien. 😆😆😆

Sanking lamanya nunggu panggilan, di bulan awal awal gitu gue dan suami suka bawa laptop. Meen, nunggu antreannya ini itungannya jam yaa.. Tapi selalu berujung main hape aja sih sambil nungguin panggilan hahahah… Gaya doang lah workaholic tapi kenyataan gak segitunya koq x)))

Di bulan bulan akhir gue malah baru ngeh kalo jadwal kontrol gue itu barengan ama jadwal senam hamil. Jadilah selama nunggu itu, gue bahkan sempet senam hamil dulu dari jam 9-10 pagi di lantai 5 hahahaa… Biasanya nama gue dipanggil sekitar jam 10.30-12.00. Itu udah lumayan lhoo!!

Gue pernah suatu kali datang Sabtu sore (hampir manghrib) untuk ngambil kopi data dan itu pas antrean pasien terakhir dipanggil. Goks!! Mungkin tuh pasien datengnya jam 11an kali ya.

Setelah dipanggil masuk ruang konsultasi, semua berjalan efektif efisien. Gue langsung disapa “Apa kabar Nov?” oleh pak dokter. Lalu dipersilahkan langsung berbaring untuk dicek USG 4D (pas masih minggu minggu awal masih 2D ya). Dokter Yuditya langsung menyampaikan informasi yang muncul di layar. Biasanya soal suara detak jantung janin, ukuran kepala, beberapa organ yang sudah mulai terbentuk, suara aliran darah, dll dsb. Beliau juga akan menyampaikan hal hal yang sekiranya perlu perhatian. Misalnya di kasus gue adalah berat badan janin di bawah rata rata tapi masih di rentang normal. So, dia menyarankan agar gue lebih banyak lagi makan dan minum air putih 3 liter per hari, minum susu (any brand boleh), makan/minum yogurt, dll dst. Setelah itu, dia print beberapa hasil foto USGnya (versi 2D).

Lalu gue dan suami biasanya nanya nanya lagi apa apa aja yang menjadi kekhawatiran kami atau kegalauan mengenai suatu hal terkait kehamilan. Beberapa dijawab dengan jelas, beberapa cuma ditanggapi ketawa doang. Pernah gue coba probing (yaa dooongg, percuma jd anak kuali tapi ga dipraktekan di mari), tapi hasilnya bukan juga suatu penjelasan panjang lebar tapi kita jadi yakin ga ada yang perlu dikhawatirkan.

Setelah beliau meresepkan obat/vitamin buat gue, then kami pun selesai konsultasi. Sering nih ya, gue dan suami kayak masih mau nanya nanya tapi karena antrean masih panjang banget, beliau pun udah langsung menjulurkan tangan untuk berjabat tanda selesai konsultasi. Pokoknya di dalam ruang konsultasi itu bentar banget, hanya sekitar 4-5menit saja di hari Sabtu. Kita pernah dateng kontrol di hari kerja, itu di dalem ruangan bisa sampe 6-7 menit. Ya mungkin karena semuanya normal normal aja yaa, jadi ya ga perlu lama lama juga.

Beliau juga pun memberikan nomor kontak WA jika kita masih mau nanya nanya di luar waktu konsultasi rutin. Gue pernah nanya soal rekomendasi obat pilek dan dijawab oleh beliau. Beberapa kali gue pernah nanya hal lain juga tapi ga dibalas jadi gue asumsikan hal tersebut masih dalam batas aman/gak perlu dikhawatirkan.

Nah, selesai dari ruang konsultasi. Kami mesti ambil nomor antrean untuk ke farmasi, lalu antre lagi untuk membayar, dan terakhir antre lagi untuk pengambilan obat dari farmasi. Tiga antrean terakhir ini bisa sangat bikin frustrasi kalau udah sampe sejam atau bahkan tiga jam.. Yes, kami pernah ngalamin itu! Gila banget emang nih rumah sakit! Perlu ada bagian yang dievaluasi mestinya biar bisa lebih efektif dan efisien.

Kami masih diminta datang sebulan sekali sampe di week 36. Selanjutnya per dua minggu atau sampai terasa kontraksi.

Setelah lahiran, kami hanya diminta datang satu kali saja seminggu setelah lahiran. Pada saat itu, Dokter Yudith akan USG mengecek posisi rahim dan sekitarnya lalu kemudian kita foto bersama. Mungkin karena tiap pasien hampir selalu minta foto bareng, tim susternya pun juga udah sigap. Kelar cek USG, lalu ditanya tanya mastiin everything’s alright, then susternya akan minta HP kita buat foto bareng.

Dokter juga menawarkan jika kita mau ngopi data hasil USG selama kehamilan, kita bisa kasih CD kosong ke tim susternya. Cool!!

Overall, meski antreannya super panjaaang, tapi kami sangat puas dengan bantuan Dokter Yudith dan tim susternya ini. Highly recommended buat orang orang yang (mau melatih) sabar 🙂

Kenapa ke feto?

Itu pertanyaan yang sering dilontarkan setelah gue bilang kalo gue kontrol rutin kandungan ke Dr Yuditya Purwosunu, PhD yang juga seorang Fetomaternal.

Biasanya buibu hamil kontrol ke fetomaternal secara rutin jika kehamilannya masuk kategori beresiko. Misalnya pernah ada riwayat keguguran, ibu berusia >35 tahun, pernah punya penyakit tertentu, dll. Jadi diperlukan pemantauan yang intensif secara rutin oleh seorang dokter fetomaternal. Tapi, buibu hamil juga biasanya direkomendasikan mengunjuki dokter feto secara ga rutin (cuma sekali biasanya) jika hanya mau dicek menggunakan USG 4D sehingga dokter langganan kita bisa menganalisis resiko di bulan tertentu (biasanya di akhir trisemester 2 atau awal trisemester 3).

Jadi awalnya, setelah tahu bahwa gue hamil, suami dan gue langsung browsing tentang dokter kandungan yang oke! Artinya memang diakui oleh banyak orang kapabilitasnya dan juga beberapa traits yang kita pertimbangkan karena ini adalah kehamilan pertama dan kami berdua like have no idea banget. So butuh dokter yang mampu meyakinkan kami, ga bikin panik, informatif, muda (penting nih krn biasanya mereka lebih uptodate ama hal hal yg sifatnya kekinian).

Pertama kali ke dokter kandungan itu ga pake pilih dokter tapi pilih rumah sakit yg ada dokter kandungannya di hari Minggu. Kebetulan saat itu kami ada waktunya di hari Minggu. Baru tahu juga kalau ternyata kebanyakan dokter gak praktek di hari Minggu 😅

Saat itu dapet dokter yang buat kami kurang meyakinkan dan pokoknya kami kurang sreg lah ama dia.

Dari situ bener bener lebih serius nyari rekomendasi dokter bermodalkan Gooogling dan tanya sana sini. Saat itu kami juga sudah memutuskan untuk nyari dokternya yang di Bekasi saja agar lebih dekat ke rumah orangtua gue, tempat kami rencana akan tinggal setelah gue melahirkan.

Hasil browsingan dan tanya sanasini, muncul lah nama Dr Yuditya Purwosunu yang berpraktek di poli eksekutif RS Hermina Bekasi. Banyak yg bilang dia juga praktek di RS lain tapi karena Hermina Bekasi itu yang paling dekat dari rumah so kami pilih di sana. Yang kebetulan adalah seorang dokter fetomaternal.

It’s then a plus ya karena selama konsultasi rutin, beliau cukup teliti dan kami pun puas meski durasi konsultasinya sangat sebentar, hehehe… Intinya setiap kami punya keluhan atau pertanyaan atau kekhawatiran, semua ditanyakan saat konsultasi tersebut dan dijawab dengan lugas oleh beliau jadi kami pun gak banyak parnoan. Santai banget, aselik!

Berhubung memang banyak yang merekomendasikan beliau, jadi bisa dibayangkan pasien beliau itu ya banyak.. banyak sekali malah! Antreannya selalu melewati jam resmi prakteknya… sangking lamanya kalau lagi antre, kami pernah sampai pada tahap mempertimbangkan untuk ganti dokter. Tapi karena sudah sreg ama beliau yasudah, disabar sabarin aja deh yaaaa hahaha…

Hong Kong trip, when it started

I love traveling. Apalagi dalam kondisi wealth, health, dan happy. Apalagi tempat tujuannya menarik untuk dieksplorasi misalnya kota yang belum pernah didatangi. Apalagi kota tujuan merupakan salah satu destinasi shopping hahaha…!!!

Tapi, entah mengapa, saat udah di kota tujuan, sebut saja Hong Kong, dalam rangka business trip, malah gue pengen cepet-cepet pulang balik ke Jakarta! Hee…

Mungkin karena di sana gak ada go-ride atau ojek panggalan, jadi kalau jalan jarak dekat ya mesti jalan kaki. Mungkin karena setelah belanja branded stuff diskonan lalu ku mendadak kere. Mungkin karena saat itu kerjaan kantor juga lagi banyak-banyaknya jadi ga tenang aja gitu kalo di akhir pekan atau di after pffice hour, gue malah jalan jalan x))

Atau mungkin (dugaan gue saat itu) karena gue lg PMS! Jadi lebih moodswing parah, lebih cranky, lebih cepet drop! Hadeeuh… hormones!

Parahnya, gue yang sebelum tiba di sana sudah sangat excited sampe extend bbrp hari, karena ketidakbetahan gue ini membuat gue merogoh kocek lebih dalam demi untuk bisa beli tiket pesawat pulang satu hari lebih cepat! Bye 4 juta!

Kalau dipikir pikir sekarang mah, mending tuh duit buat belanja lagi branded stuff di sana yaaa hahaha.. tapi ya gimana, saat itu bener bener udah ga betah banget.. parah!

Atas izin suami, dan bantuan Susi (support di dept gue) yang mesenin tiket pesawat baru untuk gue, pulang lah gue balik ke Jakarta satu hari lebih cepat di hari Minggu. Ini blessing in disguise sih, karena tnyata gue juga salah perkiraan hari. Kalau gue jadi balik di hari Senin, bisa drop banget krn hari Selasanya tnyata gue mesti cabut lagi ke Sentul untuk Strategic meeting sampe hari Rabu. Fiuh!

Awalnya suami sih yang curiga duluan. Jangan jangan gue hamil karena cranky dan moodswingnya lebih kacau dari biasanya. Gue sendiri saat itu meragukan krn ngerasa gue lagi PMS (selain krn moodswing juga sempet ada flek yg menandakan akan datang haid).

Sampai di suatu hari setelah gue balik dari Strategic Meeting, kami coba cek pake testpack sebelum akhirnya kontrol ke Obsgyn. Alhamdulillah, ternyata feelingnya suami bener, janinnya sudah 1bulan 😀

Lama tak menulis di blog

Karena sibuk. Padahal dulu dulu ya sibuk juga.

Karena social media dengan format microblog lebih seru untuk dipantengin. Nah ini tampaknya jawaban yang lebih masuk akal.

Begitulah. Dua tahun kebelakang Saya lebih banyak menghabiskan waktu mantengin Twitter, Path, Instagram… hingga di suatu titik, saya merasa terlalu banyak aaktu terbuang untuk aktivitas tersebut, juga terlalu banyak eksposur tentang diri yang diposting di social media itu.

Dipikir pikir, ya buat apaan coba deh?!? Hahaha… sudah si titik jenuh tampaknya, jadi sudah tak sebegitunya memuaskan saat berhasil posting dan mendapatkan respon dari teman teman.

Atau,

Yang dibagikan/diposting sebenarnya kurang bermakna atau bernilai jadi ya ga menghasilkan kepuasan atau kebahagiaan itu sendiri..

well.. semoga postingan ini menjadi awal comebacknya saya di dunia perblogingan (apa deehhhh hahahahah) dengan konten yang lebih bermakna, informatif, dan juga bisa bermanfaat buat orang lain.

Amin!

Hello guys 🙂

Good bye 2016, Hello 2017

For 2016, I would like to discover many skills by stepping outside my comfort zone, enjoying life, more grateful, and be happier.

~~Gue, di “Happy First Anniversary, My Blog!”

Memutuskan mengambil lisence open water dive bisa dibilang salah satu perwujudan resolusi tahun 2016.

Kalau dipikir-pikir, ngapain juga ambil lisence diving. Pertama nih, paling basic, bernapas pake mulut. Itu aja menjadi adaptasi tersendiri. Belum adaptasi dengan peralatannya yang ga ringan dan ga mudah.. Belum lagi ada banyak skill dan aturan yang mesti dikuasai untuk bisa menyelam dengan baik dan benar. Maklum yaa, menyelam ini olahraga paling beresiko nomor dua setelah terjun payung. Lalai dikit, fatal akibatnya.

Kedua, peralatannya men! Berat, ribet, mahal! Phew!!

Tapi sekalinya udah ngantongin license, duh ti ati banget, bisa ketagihan. Kalau dua bulan ga nyelem, bisa sakaw parah! Hahahaa.. I wanna blame it on youuu, Rendy!! Pria yang dengan semangatnya mendorong saya untuk ambil license sebelum trip ke Wakatobi. Dive com dan regulator for seserahan pliss!

img_3930

#BestNine2016 ala Instagram @Adzaniah

Terbukti kalau flashback ke belakang, trip yang saya lalui didominasi dengan trip diving dan business trip. Divetrip 2016 diantaranya, saya ke Pulau Sepa (Kab. Kepulauan Seribu) untuk ujian Open Water, ke Pulau Wangiwangi dan Pulau Tomia (Wakatobi, Sulawesi) pengalaman dive trip pertama setelah pegang license OW diver, ke Pulau Genteng Kecil (Kab. Kepulauan Seribu) untuk family trip skalian jajal diving lagi, ke Gili Trawangan (Lombok, NTB) dan Pulau Pramuka (Kab. Kepulauan Seribu) untuk divetrip lagi. Total ada LIMA dive trip di sepanjang 2016.

img_5431

Gear up di Genteng Kecil

DCIM102GOPROG0064031.

After dive di Pulau Pramuka

img_0126

Menyelam di Tomia

img_8848

Leaving home from Lombok

DCIM102GOPROGOPR2934.

After dive di Gili Trawangan

Diantara divetrip, terselip juga bepergian ke Surabaya, Medan, Makassar, dan Yogyakarta untuk business trip, hahaha…

Untuk semua yang sudah terlalui di 2016…

Alhamdulillah untuk trip yang selalu mengesankan sepanjang tahun 2016. Alhamdulillah untuk office mates yang makin kompak dan makin asik.

Alhamdulillah untuk keluarga yang selalu mendukung apa yang saya lakukan di sepanjang tahun. Alhamdulillah untuk teman-teman yang selalu ada 🙂 Alhamdulillah untuk pasangan yang diketemukan di awal tahun dan memberi warna di sepanjang tahun 2016. Iya, ini lagi bahas kamu yang bikin aku tongpes sejak ikutin saran kamu ambil license diving, hahahaa…

Harapan yang ideal untuk 2017, semoga segala target di tahun 2017 bisa tercapai, more advance in everything 🙂

Ya, setidaknya bisa kayak tahun 2016 kemarin laah, bisa keluar lagi dari comfort zone, makin nikmatin hidup, makin banyak bersyukur, dan makin berbahagia 🙂

Amin!

Oh, and Happy 2nd Anniversary, My Blog! 🙂

Chicago dan Quiet Car

Just read this blog from bersendiri.com
Ternyata ada yah, produk transportasi umum semacam Quiet Car, yang penumpangnya bisa menikmati keheningan dalam perjalanan. Saya baru tahu 🙂

Saya beberapa kali, tak disengaja tentunya, mengalami situasi seperti di dalam Quiet Car, terutama saat berkendaraan umum di jam gak sibuk dan gak ada anak kecil di dalam kendaraan umum tersebut. Yeah, dewasa ini orang-orang dewasa cenderung lebih senang bercengkerama dan berinteraksi melalui dunia maya, sekalipun dengan teman yang secara lokasi berada radius kurang dari 1-2 meter.

Terkadang saya merindukan masa sepuluh tahun lalu yang kita bisa ngobrol asik dengan orang (yang bahkan ga dikenal) seperjalanan di kendaraan umum. Tapi terkadang juga, saat sedang lelah dengan urusan duniawi, disapa atau ada orang nanya sesuatu kepada saya saja, saya males-malesan ngerespon karena terlalu asik dengan akun-akun media sosial saya.

Media sosial, mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat…

bersendiri: (pergi) sendirian namun tidak kesepian

Saya tidak pernah tahu bahwa di dunia ini ada istilah ‘quiet car’ hingga perjalanan saya ke Chicago, musim semi 2014 lalu.  Setelah seharian mengellingi Chicago dan mengunjungi setiap tempat dalam daftar ambisius yang saya buat, saya hanya ingin duduk tenang di dalam kereta selama satu jam ke depan sambil meluruskan kedua kaki yang terasa kebas. Ketika saya mendekat ke kereta commuter yang akan  membawa saya pulang, saya melihat tulisan quiet car di gerbong yang saya masuki. Hmm? Quiet car? Sounds like a good idea. Sounds like the perfect ride for ‘bersendiri’.

Saya menatap penumpang sekeliling saya di dalam gerbong. Semua orang duduk diam dan tenang. Ada yang membaca buku, ada pula yang sibuk dengan gadget mereka.  Sebagian dari mereka bersandar pada dinding kereta sembari memejamkan mata ditemani dengan headphone di telinga. Tak ada yang bicara. Semua sibuk bersendiri. Aneh rasanya, Hening. Quiet car ini seperti mesin waktu yang masuk ke sebuah…

View original post 206 more words