Itinerary Divetrip ke Wakatobi (Tomia Island), Indonesia

Kali ini saya akan bercerita mengenai detail itinerary dan juga biaya yang saya habiskan untuk trip diving ke Wakatobi. Jika ingin menduplikasi trip saya tapi gak pake diving, ya tinggal dikurangi saja biaya divingnya, hehehe… Untuk spot snorkeling kurang lebih sama dengan spot diving, beda kedalaman dan perlengkapannya saja, hehe..

Saya bersama 15 teman jalan saya menggunakan operator travel Kakaban Trip (KT) untuk keseluruhan wisatanya, sedangkan divingnya bekerja sama dengan Tomia Scuba Dive (TSD). Ini kali ketiga kami bekerjasama dengan KT (sebelumnya trip ke Kepulauan Komodo dan Pulau Kei Kecil, rincian kedua trip tersebut bisa dibaca pada postingan saya sebelumnya). Kalau mau kontak ke Kakaban Trip bisa via Instagramnya @KakabanTrip atau ke Tomia Scuba Dive bisa langsung Whatsapp or telp ke dr Yudi +6282187877751 atau check on http://www.tomiascubadive.com

Trip ini sudah kami rencanakan sejak November 2015 silam (kira-kira 6 bulan sebelum keberangkatan). Perencanaan dan booking dari jauh hari sangat disarankan, apalagi jika berencana trip di tanggal long weekend/high season! Karena di Pulau Tomia belum banyak penginapan. Siapa cepat dia dapat. Kami nyaris tidak mendapatkan penginapan. Akhirnya kami ber 16 ini pun harus rela dibagi dua kelompok yang diinapkan di dua penginapan yang berbeda.

Satu hal yang rada saya sesali di trip ini adalah saat itu saya kurang optimal mempersiapkan camera gear! Padahal…duh, viewnya breathtaking banget! So, saya sarankan, kalau DSLR atau mirror-less terlalu serius or berat buat lu ajak serta, paling tidak bawalah GoPro atau action-cam merek lainnya. Aselik, gak bawah lautnya, ga atas langitnya……phew! TOP MARKOTOB!! 😀

Biaya trip ke wakatobi ini dibanderol oleh KT sebesar 5,750,000 (tidak termasuk tiket pesawat PP). Memang kami yang meminta agar biaya trip di luar tiket pesawat agar kami lebih leluasa mengatur jam dan maskapai serta luwes menyesuaikan dengan agenda tersendiri setelah trip Wakatobi ini. Untuk biaya divingnya sendiri sekitar 3,400,000 untuk 7 kali dive selama dua hari.

Biaya tiket pesawat Lion Air dan Wings Air dari Jakarta-Wangiwangi dengan dua kali transit di Makassar dan Kendari sebesar Rp 1,600,000 – Rp 2,200,000. Itu untuk satu kali jalan. Baliknya kami menggunakan Wings Air dari Wangiwangi ke Makassar dengan satu kali transit di Kendari seharga Rp 800,000; lalu lanjut dengan Garuda Indonesia dari Makassar ke Jakarta seharga Rp 898,000

Total flight PP Sekitar 3.5 – 4 juta.

Bicara soal perjalanannya sendiri, makan waktu sekitar 16 jam dari rumah saya di Bekasi sampai tiba di penginapan di Pulau Tomia. Lama banget memang, gini rinciannya:

– 1 jam dari rumah Bekasi ke Airport Soetta di tengah malem buta
– 3 jam nunggu boarding pesawatnya
– 2.5 jam terbang dari Jakarta ke Makassar dengan Lion Air
– 2 jam transit di Makassar
– 1 jam terbang dari Makassar ke Kendari dengan Wings Air ATR
– 0.5 jam transit di Kendari
– 1 jam terbang dari Kendari ke Wangiwangi
– 0.5 jam dari Bandara Matohari ke Dermaga Wanci
– 4.5 jam naik perahu motor dari Pulau Wangiwangi ke Pulau Tomia
– 0.5 jam turunin barang-barang, jalan kaki dari dermaga ke penginapan

Phew! Iya, memang sepanjang itu perjalanannya, hehehe…

Jadi hari pertama memang bakalan habis untuk perjalanan saja. Hari kedua ketiga untuk diving dan snorkeling. Sorenya kami main di pantai dan puncak pulau Tomia. Hari keempat island hopping ke Pulau Ndaa di pagi hari dan berkemas kembali ke Pulau Wangiwangi. Kemudian bermalam di Patuno Resort. Hari ke lima, trip Wakatobi selesai. Dari kami ber-enambelas berpisah di Bandara Wangi-Wangi, ada yang lanjut ke Sumbori, ada yang ke Makassar, adapula yang langsung pulang ke Jakarta.

Yaps, That’s it!

Tunggu cerita tentang trip di Wakatobi-nya di postingan selanjutnya. Untuk dokumentasi keindahan Wakatobi bisa ditemukan di akun Instagram saya: @Adzaniah 😉

Advertisements

Menjelajah Gorontalo

Salah satu business trip yang pernah saya jalani adalah ke Gorontalo. Berangkat sedari pagi hari dari Kota Manado via mobil travel yang tarifnya ditentukan dari posisi kursi. Saya pilih di tengah, saat itu tarifnya masih Rp 80.000/seat.

Mobil Toyota Avanza yang saya tumpangi terisi penuh dengan mayoritas ibu-ibu yang doyan ngomong, ramai sepanjang perjalanan. Kami mulai perjalanan pukul 8 pagi menyusuri jalan raya Trans Sulawesi.

Mobil ini beberapa kali berhenti di pinggir jalan sesuai rekues penumpangnya. Iya, bisa rekues pokoknya. Mau jajan buah-buahan pinggir jalan atau snack ringan atau mau buang air, tinggal bilang ke pak supirnya.

View sepanjang jalan Trans Sulawesi ini kalau tidak hutan elok, pemukiman ala Sulawesi, ya pantai nan cantik.. Luwar biasa! ❤

IMG-20120209-WA0019

Pukul 6 sore, mobil travel ini selesai mengantarkan saya ke penginapan. Saya pun bergegas check in dan prepare untuk meeting malam dengan tim lapangan saya di Gorontalo.

687

Keesokan harinya, saya mulai petualangan saya di Gorontalo. Dengan menyewa sebuah bentor, saya pun berkeliling. Kota ini tidak ramai. Meski belum ada mall, namun penduduknya peduli penampilan. Buktinya hampir di tiap jalan ada sedikitnya satu distro (toko pakaian) dan satu salon. bahkan ada satu jalan, di daerah dekat perbukitan, salonnya banyak sekali. Saya sempat berpikir apakah memang mata pencaharian penduduk di sini adalah usaha salon ya?

Meski belum ada mall, tapi ada satu bangunan pusat perbelanjaan yang didominasi oleh department store Matahari dan beberapa gerai makanan. Juga ada satu gerai resto fastfood KFC di kota ini. Ah, senangnya!

IMG-20120210-WA0000

Makanan khas di Gorontalo adalah Binte Biluhuta, semacam bubur tapi pake sayuran dan jagung. Kira-kira penampakannya seperti ini. Makanan ini bisa ditemukan dimana-mana sepertinya. Saya memesannya untuk sarapan pagi di Pasar Sentral di Gorontalo. Sebenarnya rasanya enak, tapi karena saat itu saya belum doyan makan sayur jadinya ga saya habiskan -__-*

686

Makanan oleh-oleh khas Gorontalo adalah Pia. Iya, Pia. Rasanya berbeda dengan Pia yang basa ditemukan di Pulau Jawa maupun Pulau Sumatera. Pia Gorontalo lebih kering dengan keju panggang dan ukuran kue yang cenderung lebih besar. Yummy!

Karena ini biztrip maka waktu saya didominasi untuk urusan pekerjaan. Hanya di selipan waktu luang saja bisa agak ngabur dikit untuk melihat kota Gorontalo. Salah satunya mengunjungi pinggir laut Gorontalo (letaknya di pelabuhan Gorontalo).

691

Setelah ke Pelabuhan, saya pun bergegas ke tempat oleh-oleh untuk membeli beberapa buah tangan. Tak lama, kembali ke penginapan untuk check out dan beranjak ke Bandara Jalaludin yang terletak lumayan jauh di Kabupaten Gorontalo. Dan saya ke sana naik ojek motor. Iya, dengan membawa segambreng bawaan selama satu minggu @,@

690

Saya memang belum sempat sesana kemari di Gorontalo ini, padahal katanya nih, bawah lautnya itu indah banget! Memang mesti kembali lagi ke Gorontalo untuk bener-bener liburan nih.. See you, Gorontalo! 😀

-Februari 2012-